Pages

Wednesday, June 13, 2012

Apa Justifikasi Awak?

DAH beberapa minggu aku bergelumang dengan projek baru. Projek apa biarlah rahsia. Yang pasti projek ni memang team aku punya. Meaning aku buat design untuk bos aku sendiri. Bukan untuk bos lain. Sebenarnya aku bukan berkira pasal ni. Kalau dah keluar arahan untuk buat drawing untuk mana-mana projek, memang aku akan pull-out tanpa mengira projek siapa.

Tapi rasanya aku pun macam orang lain yang lebih suka dan gembira jika dapat design untuk team sendiri. Rasa feel tu ada. Bak kata member aku: "kita kena sayang dengan projek kita sendiri!". (<-- time ni aku rasa nak gelak sebab agak kelakar aku rasa dengan statement tu tapi memandangkan dia tengah marah so aku batalkan aja niat tu. Nanti tak pasal-pasal aku kena marah!)

So sekarang ni aku banyak jumpa dan discuss dengan immediate bos aku. So far, aku senang kerja bawah dia. Lagipun masa nak start buat projek ni, aku dah slow talk dengan dia. Aku minta jasa baik dan timbang rasa dia bagi kebebasan pada aku untuk buat design. Kalau tak, aku rasa tangan dan kaki aku terikat dan mental aku dah blocked! Dia jawab: "Ok. Saya memang bagi kebebasan pada kak PM untuk buat design. Saya percaya pada kak PM". Gulp!!

Aku bebas untuk buat kerja aku. Tapi tak lah sampai membelakangkan dia secara total. Ada benda-benda yang aku akan discuss dengan dia sebelum aku buat. Aku bebas untuk mengeluarkan pendapat dan idea. Tapi ehem.. ehem.. kena ada justifikasi lah. Jangan cakap tanpa ada justifikasi yang boleh menyokong pendapat dan idea aku tu.

Sama jugak macam aku. Kalau idea dan pendapat kami agak bercanggah, aku akan tanya apa justifikasi dia. Hehehehe.. barulah adil kan? Takkan lah asyik bos aja yang nak tahu justifikasi staf.. staf pun ada ketikanya perlukan justifikasi dari bos nya. Bukan melawan tapi sekadar 'percambahan idea'. Ekekekeke..

Pagi tadi pun macam tu juga. Kami ada sedikit perbincangan pasal projek sedia ada plus projek sekolah agama. Bla.. bla.. bla.. Lepas tu aku cakap: "Puan janganlah bagi kepercayaan sepenuhnya sangat kat saya. Saya ni bukanlah teror sangat. Saya kan manusia biasa. Bla.. bla.. bla..". Jawapan dia: "Saya memang percaya pada kak PM. Kak PM kan dah lama kerja? Terror dah ni. Saya tak kisah kalau kak PM ada pendapat lain. Asalkan kak PM ada justifikasi dan kalau rasa relevan, saya ok aja". Erk!! justifikasi ok?

Perkataan justifikasi tu sekarang teramatlah popular di kalangan kami. Sampaikan bila aku tanya apa-apa pada second bos pun, aku tanya apa justifikasi untuk jawapan dia. Ishk ishk ishk...

Nota: Justifikasi oh justifikasi.. sampaikan dalam meeting unit tadi pun perkataan tu keluar jugak dari mulut aku yang takda insuran ni!

Penjejak Mimpi: Sebenarnya rasa takut bila bos terlalu pandang tinggi kat aku. Padahal aku ni tak terror.. terrorist ada lah! Huhuhuhu...

0 comments: