Pages

Monday, October 24, 2016

Hujan Dipagi Hari

ASSALAMUALAIKUM wbh.

Sedang bersiap-siap nak ke ofis.
Seolah-olah hujan mulai turun.
Buka pintu untuk mengesahkan.
Betul.
Hujan mulai menitis membasahi bumi.
Duduk. 
On laptop.
Mulai buat fund transfer untuk komitmen sedia ada.
Send whatsapp.
Maklum colleague lewat ke ofis.
Minta belikan breakfast.

Hari mulai cerah.

Aku masih di sini..
Di teratakku.. 

Penjejak Mimpi: Semangat baru..

Tuesday, October 11, 2016

Kun Faya Kun



ASSALAMUALAIKUM wbh..
Masih berkisar kisah ketika mak ditahan di dalam wad. Tapi bukan kisah mak. Kisah orang lain.

KISAH 1:

Hari pertama mak ditahan di wad 8B. Sebelah mak pesakit perempuan India. Berbual dengan penjaganya. Dia bercerita: anak buah dia tiba-tiba tak boleh berjalan. Kaki dan tangan lemah segala. Hanya mampu bersuara. Kasihan. Masih muda. Pelajar UMP, Pahang.

Hari kedua mak di hospital. Pesakit muda itu mulai bernafas menggunakan oksigen. Kata mak pesakit itu tiba-tiba serius. Dia tidak lagi bersuara. Hanya terbaring dan membisu.

Tengah hari.. pesakit itu dibawa entah kemana. ICU mungkin. Segala peralatan peribadi dan perubatan diangkut pergi. Aku tak nampak dia lepas itu dan tidak bertanya apa-apa pada nurse. Sibuk. Menguruskan mak. Lupa juga.

KISAH 2:

Petang hari yang sama. Tempat pesakit muda itu diganti dengan seorang pesakit wanita berketurunan Eropah yang berusia. Dijaga oleh sang suami berketurunan Cina yang setia menanti di sebelah. Dengan penuh rasa cinta. Penuh rasa kasih membelai dan mengulit si isteri yang terbujur kaku tidak berdaya. Kasihan.

Hampir malam. Muncul seorang anak muda. Anak lelaki tunggal pasangan ini. Bertanya di dalam bahasa Melayu dimana ayahnya tanpa pelat. Bertukar tugas menjaga si ibu dengan ayahnya.

Ada waktu-waktunya si ibu memberi tindakbalas. Mungkin dah semakin baik fikirku. 

Pagi esoknya. Sempat berbual dengan si anak. Berpesan agar terus berdoa dan berharap. Muga ibunya cepat sembuh. Si anak membalas tapi dengan wajah yang sedikit muram. Simpati.

Tengah hari. Menunggu kedatangan ETS untuk balik ke KL. Dapat tahu si ibu telah pergi. Jam 9pagi. Gagal diselamatkan. Sedih. Terkejut. Tak sangka.

Dia-lah yang menghidupkan dan mematikan, maka apabila Dia menetapkan sesuatu urusan, Dia hanya berkata kepadanya: "Jadilah", maka jadilah ia".
(Al Mu'min:68) 


Takziah Simon Leong. Saya tahu awak seorang anak yang baik. Moga awak tabah hadapi kehilangan ini.

Penjejak Mimpi: Kehilangan yang amat pedih.

Monday, October 10, 2016

Maaf.. Anda Ada Ilmu Tapi Tiada Adab

ASSALAMUALAIKUM wbh..

Kejadian malam Jumaat di wad Separa Kritikal unit Kecemasan & Trauma, Hospital Raja Permaisuri Bainun, Ipoh. Hampir tengah malam. Mak dimasukkan ke situ sebab diserang hypo di rumah. 

Tiada kerusi untuk waris/penjaga duduk menemani pesakit. Aku keluar ambil angin. Merayau-rayau cari tempat untuk berehat dan lepaskan lelah. Setengah jam kemudian masuk. Ada 2 orang doktor membaca laporan perubatan mak. Salah seorang (doktor Melayu) bertanya soalan-soalan biasa pada aku; "macam mana boleh masuk wad ni? Umur mak berapa? Ambil ubat apa? Ada makan ubat tak?" sampailah ke soalan "mak ada ambil ubat tahan kencing?" Aku pandang mak dan mak jawab "ada".  Aku terus cakap pada doktor: "doc.. yang itu saya tak berani nak jawab sebab saya tak tahu. Saya tak pasti". 

Kemudian dia terus cakap dengan kawan dia (doktor berbangsa India) dalam bahasa Inggeris lebih kurang maksudnya: "Inilah anak yang macam tak ambil berat hal ibu-bapa. Tak tahu ibu-bapa ambil ubat apa.. bla..bla.. bla...". Aku dengar. Aku faham. Darah aku menyirap. 

Aku cakap pada doktor tu: "doc.. pasal ubat tu.. saya bukan tak ambil tahu. Saya tak duduk dengan mak saya. Saya tak tahu. Jangan kata saya tak ambil tahu".

Dia terdiam. Malu mungkin. Tak sangka! Perempuan selekeh dan 'selebet' ini faham apa yang diperkatakan rupanya. Terus dia cuba membetulkan kesilapan yang telah dibuat. Tapi..

"Maaf tuan doktor. Saya sudah tidak respek anda. Anda ada ilmu tapi tiada adab. Saya tahu nama anda dan saya boleh komplen pasal anda tapi saya maafkan anda. Harap anda belajar sesuatu malam itu.."

Betul.. aku selekeh malam tu. Hanya sarung track bottom dan t-shirt lengan pendek. Cover dengan sweater BUM yang dah faded. Capai dan sarung apa yang ada. Tak sempat nak gosok baju dan seluar.. tak sempat nak memilih tudung yang bling-bling untuk ke hospital. *sarcasm*

Respect is earned, not given.

Penjejak Mimpi: Biar muka hodoh tapi perangai jangan hodoh..