Pages

Friday, November 18, 2011

Tak Puas Hati? Boleh Bincang...

SEMALAM time rehat, aku dan 2 orang member seopis lepak kat pentri sesambil makan makanan yang ditapau kat kantin DBKL tuh. Tengah syok-syok sembang, tetibe muncul ex-boss kecik aku. Die tanye samade aku da tengok laporan prestasi aku. Katenye die da evaluate tapi lom anto kat Pegawai Penilai Kedua untuk disahkan. Die suh aku tengok dulu markah-markah yang die bagi kat aku. Kalo tak puas ati, buleh bincang. Mane tau kot-kot aku rase tak berbaloi markah yang die bagi dengan prestasi yang aku da curahkan.. cewah!!

Aku pon jawab le yang aku tak tengok pon lagi markah-markah tu. Dan selame ni pon, tak pernah aku ditanye soklan sebegitu rupe. Tau-tau result da kua pon.

Pade aku la kan.. soal samada aku puas ati ke tak dengan markah yang diberi bukan dalam bidang kuasa aku. Maksudnye markah yang diberi tu based on ape yang die nampak dalam diri aku so aku tak berhak untuk argue. Orang lain aku tak tau tapi prinsip aku cegitu la.

Kalo die rase nak kasik aku markah rendah, sikit la aku dapat. Kalo die rase aku layak dapat markah tinggi, banyak le aku dapat. Konsepnye senang ajek. Kalo prestasi aku ok pade pandangan die, memang aku deserve la dapat merkah tinggi. Tapi kalo prestasi aku tak memberansangkan, aku deserve dapat markah rendah. What to do?

Tapi setakat 6 tahun lebih aku keje JKR ni.. first year jek markah aku rendah. Lepas-lepas tu 90 keatas markah SKT aku. Ehem ehem.. (<-- Cik PM da jadi bongkak!!)

Penjejak Mimpi: Nak kipas-kipas bos, bukan amalan aku. Nak menegakkan benang yang basah; itu bukan aku. Nak argue konon-konon aku layak dapat markah tinggi pon bukan aku. Sebab aku adalah aku.. (<-- stetmen poyo).

0 comments: