Pages

Saturday, January 1, 2011

Nasihat Aku..

Salam.

PAGI tadi aku amik kesempatan menziarahi kubur arwah abah kat Tambun. Aku gi dengan anak sedare aku; Tinot. So sampai kat situ, satu perasaan sedih mule menyelubungi diri aku.

Kami cabut rumput-rumput yang de tumbuh sket-sket kat tepi kubur abah. Da setel terus aku bace surah yasin dan jirus dengan air mawar. Sedih beb..

Rasenye pade sesape yang penah kehilangan orang tersayang, musti paham perasaan aku skang. Memang abah pegi bulan Mei tahun 2009; means baru setahun 7 bulan tapi perasaan kehilangan tu sampai skang masih terase. Setiap kali aku balik sini, ati aku sebenonye pedih bile ingat kat abah. Terseksa bile ingat sume tu tapi sapelah aku untuk menolak perasaan sedih dan pilu kerane kehilangan abah?

Aku tak mampu untuk meneruskan bicare ini pasal pasan aku kehilangan abah. Cume satu pesan aku pade korang.. Selagi mak bapak korang ade lagi, jangan sekali-kali membuatkan dowang murka. Seboleh mungkin tunaikan hasrat dan permintaan dowang. Pe saje niat dan impian korang untuk dilakukan bersame-same dowang, tolong jangan tangguh. Terus cari dan rebut kesempatan dan peluang yang ade. Takut nanti korang tak sempat. Bile tak sempat, korang akan menyesal. Percayelah cakap aku; kalo ade perasaan menyesal tu dalam diri korang, memang sampai ke sudah korang akan rase camtu. Sesekali bile pasan menyesal tu timbul, korang akan cakap "kalo lah sebelum ni aku ikut cakap abah/mak.. kalo lah sebelum ni aku de luangkan mase dengan abah/mak.. kalo lah itu.. kalo lah ini... Takde makne sume pasan tu.. Perkare yang lepas tak buleh nak ditarik balik. Tak gune dikenang kesilapan lalu..

Aku nasihat ni kat sume orang termasuk diri aku skali. Kekadang mende-mende ni kite pandang remeh tapi dunie ni bulat. Bak kate omputeh "what you give, you get back" so tak mustahil kalo kite layan mak bapak kite acuh tak acuh, anak-anak kite akan layan kite macam tu jugak di mase depan. Betul tak?

Aku ingat perbualan aku dengan sorang pakcik keb few years back; mase aku jadi 'ticer' kat Ipoh dulu. Kami duk satu area dan aku pon slalu naik keb die. Kebetulan pakcik tu suke bersembang so memacam le yang kami bualkan. Tetibe pakcik tu tanye aku "anak bulan-bulan kasi bape kat mak bapak?" Aku jawab "ade lah sket.." Pastu pakcik tu kate lagi "mak bapak ni bukan nak duit sangat. Kalo anak-anak bagi RM50 pon tak kisah janji anak-anak tak lupekan mak bapak. Macam pakcik tak kisah sangat anak-anak nak kasi duit ke tak.. bla bla bla.." See? Tu luahan sorang bapak dan aku yakin tu jugak luahan yang same dari sume bape-bape dan mak-mak dalam dunie ni. Takde mak bapak yang nak anak-anak susah.

Ntahla.. mungkin ade antare korang pikir aku tak layak nak nasihatkan korang. Almaklum aku ni kawen pon belum; nape nak memandai-mandai cakap pasal ni, kan? Tapi rasenye tak salah kalo kite berkongsi-kongsi nasihat. Anggap jek ni nasihat dari sorang manusie kepade manusie yang lain. Mende baik tak kisah berkongsi.. Aku harap takde yang rase tersinggung dan kecik ati dengan coretan aku kali ni.

Orang bijak pandai ade berkate "jangan tengok sape yang bercakap tapi tengok ape yang die cakap" so korang pikirlah ape yang aku tulis ni. Kalo korang rase betul, korang ikut la. Kalo tak betul, maafkan aku.

Ape yang aku tulis ni lahir dari ati aku yang ikhlas. Rebutlah mase dan peluang yang ade untuk berbuat amal dan mencari keredhaan Allah. Kite tak tau bile mase kite lak dijemput menemui Al-Khalik. Mungkin jap-jap lagi.. mungkin esok.. mungkin luse.. kite tak tau..

Memang kite gembire menyambut tahun baru tapi pade mase yang same ianye adalah peringatan bahawe usie kite sebenonye semakin meningkat dan peluang untuk berbuat kebajikan juge agak terhad..

Maaf kalo korang rase kali ni aku agak over sket. Hehehehe.. Ni sume hasil ekspresi aku. Takde kopi pes atau kopi ket. Original feeling wooo... :)

p/s Sesekali pasan aneh tu muncul membuatkan aku rase pikiran aku kosong seperti di dalam ruang vakum...

Penjejak Mimpi - sampai bile nak macam ni?

0 comments: